Connect with us
https://ronascent.biz/wp-content/uploads/2017/07/ronascent-adv-copy.jpg

EVENTS

Nothing Gonna Hurt You, Baby!: Cukup Bingung dan Menghibur

Published

on

Mendadak, singkat, dan penuh kejutan; gig ‘Nothing Gonna Hurt You Baby’ yang menampilkan Dizzyhead, pendatang baru dari Malang. (Foto: Ivan Darski/Zetizen)

Kita mendapatkan info penting malam ini—khususnya bagi kalian wahai tukang puja-puji band indie cult yang gemar jadi kolektor rilisan: Hawk akan merilis album split bersama Dhurma, sahabatnya yang sama-sama hobi mengangkat knalpot di atas panggung; para pengikut oktan-oktan Tomi Iommi secara khusyuk, metal back-to-basic yang dimainkan se-Sabbath mungkin. Terserah apapun sebutanya: doom, stoner, rock mabuk, rock kepul asap, rock geng motor,  musik macam begini bila dimainkan live seperti ini agaknya siap mengangkat kalian tinggi-tinggi ke neraka. Dan di sela Hawk mengumumkan informasi tersebut di panggung kecil Kaya Resto, penonton sudah terlihat menyemut di depan. Lalu mulailah lagi hentak-menghentak memabukkan itu. Sebagai band tuan rumah, Hawk diletakkan sebagai pembuka. Sajian yang romantis dengan panasnya lampu panggung menyorot kita semua, membuat gerah—dan pasokan anggur merah yang sudah hampir tandas tak bersisa—dan kita akan menyadari bahwa tiga orang anak Hawk tampak seperti bajingan berkeringat yang memainkan musik teler. Energi itu, ya ampun. Menjalar meski harus kita akui penonton tidak terlalu ramai.

Duo Purba, Adit dan Sipenk saat tampil bersama Hawk. (Foto: Ivan Darski/Zetizen)

Set kedua dibuka oleh Dizzyhead, yang sesungguhnya dari segi nama terdengar seperti sekumpulan punkers bajingan yang memainkan Exploited secara rusuh. Tapi setelah memelototi siapakah mereka di YouTube kita akan mendengar Geisha (ya, band itu) dalam versi lebih manis dan lebih power-pop. Atau Mocca dalam versi tidak jazz-jazz amat. Ya terserah. Apalagi setelah berjumpa dengan Hani, si vokalis berambut pendek yang berusaha menjelaskan apa influence musik mereka. “Kami banyak terinspirasi dari twee-pop,” ujarnya. Dia juga berusaha menjelaskan band-band yang mungkin kami lalai menjadikannya referensi hingga kami tidak sanggup menghafal namanya. “Kemungkinan tahun ini album Dizzyhead rilis, tunggu saja.” ujar Hani sesaat sebelum naik pentas dan membagikan setlist ke kawan-kawannya. “Kami baru pertama kali main di luar kota, pertama kali juga main di Surabaya,” ujar Hanie sopan kepada hadirin-hadirat sekalian, menunjukkan bahwa band asal Malang ini benar-benar baru. “Shiver,” yang klipnya sudah beredar di YouTube, dimainkan bersama dengan empat lagu lainnya. Total lima lagu tipikal muda-mudi kasmaran yang manis, imut, dan suka boneka dibawakan dengan prima. Sebuah penampilan yang singkat, padat dan menggemaskan. Tapi sesungguhnya kita belum terpuaskan. Tinggal tunggu debut album band ini dan membandingkannya dengan debut Mocca.

Menggila: Benjamin Andrews dari My Disco, indie-rock asal Australia. (Foto: Ivan Darski/Zetizen)

My Disco dari Australia sebagai line-up utama menjalani sesi checksound rumit yang cukup menghibur. Sang basis bahkan sampai turun langsung mengomandoi mamang-mamang check sound dengan bahasa Inggris dan bukan Suroboyoan. Teknisi tentu hanya mengangguk-angguk sementara itu panggung penuh dentuman tom-tom yang dipukul bertalu. Drummer yang berperawakan seperti Taylor Hawkins menggebuknya konstan bersamaan dengan si gitaris yang bolak-balik mengotak-atik efek dan ampli. Saat lampu padam itu berarti checksound telah usai. Mereka menampilkan LCD Proyektor yang membuat penasaran gitaris Tuan Tanah, Ojik alias Glaop. “Itu gambarnya kok bisa nyesuain gerakan mereka, apa kemungkinan besar pakai sensor gitu ya,” ujarnya. Tiga orang pria tinggi besar yang tampaknya sudah lumayan berumur adalah sosok dibalik My Disco. Penampilan yang mengedepankan atmosfer gelap, mengingatkan pada momen-momen saat post-rock melakukan aksi panggung. Tampak bayangan mereka yang memantul di LCD, menyuguhkan efek dramatis seperti layaknya pertunjukan besar Godspeed You! Black Emperor yang hanya butuh cahaya sedikit saja demi memproyeksikan bayangan mereka. Drummer memegang pemukul drum tidak dengan cara lazim: ia membalik pegangannya sebagai pucuk pemukul hingga hasilnya lebih berat dan menggelegar. Basis sekaligus vokalis melakukan banyak perbuatan yang membuat ngeri: beat-beat horror dilempar dengan nyanyian yang sukar dijelaskan. Gitaris mengumandangkan noise—secara harfiah—menjadi gila dengan memukul-mukul gitarnya sebagai cara lain untuk menggenjreng. Jreng di sini adalah berarti suara hampir mendekati supersonik dan kita kemungkinan besar akan berakhir di rumah sakit jiwa jika seharian suntuk mendengarkan yang begini ini. Noise, ambience, atmosfer, post-rock, post-punk, keparat. Dilebur tanpa ampun. Tidak ada disko dan bar-bar catchy pada My Disco. Tidak ada dikso dan anthem-anthem danceable pada My Disco. Nama selalu menipu. Dan hasilnya kita yang baru saja menerima referensi musik macam begini menikmatinya dengan caranya sendiri. Berdiri, memejamkan mata, kemudian melihat bayangan dan animasi muram di layar, mengusap ingus tanda pusing mulai melanda kepala.

My Disco tidak bermain buruk hanya saja untuk awam, musik macam beginian adalah konsumsi para hipster kelas kakap. Tidak ada tanda-tanda kejelasan kapan mulai dan berakhirnya lagu yang menyebabkan hadirin-hadirat bingung memberi applaus. Alhasil nuansa bingung dan cenut-cenut pada kepala berhasil mereka berikan. Tapi setidaknya, ini bingung yang nikmat. Karena proses satu-satunya menuju jalan paham adalah melewati kebingungan. Thanks, My Disco!

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

EVENTS

Suaka Karya Sidoarjo: Berkumpulnya Para Penunggang Militia

Published

on

Ricky Siahaan, gitaris Seringai di Soundsations Suaka Karya Sidoarjo akhir pekan lalu (16/3). Foto: Luqman Darwis

Dua hari dihadapkan dengan cuaca mendung dan hujan tidak membuat acara Suakakarya menjadi sepi, pasalnya lineup mereka kali ini cukup untuk memadukan warna nasional dan lokal Sidoarjo. Bertempatkan di Lapangan Parkir Transmart Sidoarjo, Suakakarya kali ini masih membawa konsep kolaboratif. Ada beberapa komunitas yang digandeng, seperti pegiat fotografi Instanusantara dan Explore Sidoarjo yang memamerkan karya mereka sembari menanti tujuan utama dari acara ini: selebrasi bagi para Penunggang Badai dan Serigala Militia.

Penunggang Badai sebagai fans setia dari Barasuara meramaikan acara di hari pertama. Barasuara yang bermain pertama kali di Sidoarjo dapat membawa suasana menjadi sendu dan penuh hikmat untuk para penikmatnya. “Biar Tapi Jadi Bukti” yang jadi tagline Suakakarya kali ini dibuktikan oleh Barasuara yang beberapa waktu lalu baru saja merilis album terbaru mereka. Sebagai selebrasi awal, penampilan dibuka dengan lagu dari album baru yaitu Perjalanan dan Pikiran. Sejak awal pula para Penunggang Badai langsung terhanyut dalam suasana yang syahdu. Selain itu band yang beranggotakan 6 orang ini juga membawakan beberapa lagu dari album sebelumnya seperti Sendu Melagu dan Bahas Bahasa. Sebelum Barasuara tampil pun, lineup sebelumnya yang juga ikut meramaikan seperti Wake Up, Iris!, Espona, dan juga band lokal JR. Smith.

Irama musik keras Seringai menjadi penutup acara pada besoknya (16/3) kemarin. Tetap dengan lineup lagu yang menjadi favorit para Serigala Militia, membuat suasana venue menjadi tegang. Musik keras oleh Seringai disambut hangat dengan gerakan moshing sebagai bentuk luapan Serigala Militia dapat menyaksikan band favoritnya. Terlepas itu hari kedua juga diramaikan dengan penampilan band lainnya seperti Black Rawk Dog, Lepas Terkendali, dan juga Ismasaurus.

Foto & Teks: Luqman Darwis

Continue Reading

EDITOR'S PICK

Merayakan Hari Musik Nasional Bersama Music Gallery

Published

on

FUR ikut merayakan hari musik nasional di Music Gallery akhir pekan lalu (9/3) di Tennis Indoor Senayan, Jakarta. (Foto: Arina Habaidillah)

Sabtu kemarin (9/3), acara kesembilan Music Gallery kembali digelar oleh BSO Band FEB UI. Berbeda dari tahun-tahun sebelumnya, Music Gallery kali ini bertempat di Tennis Indoor Senayan. Dari segi venue, 9th Music Gallery lebih oke, khususnya segi keamanan dan kenyamanan dibanding edisi sebelumnya yang berada di Kuningan City. Untuk segi line-up, 9th Music Gallery sepertinya kurang menarik dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. Meski mengusung kuartet asal Brighton, FUR,  nyatanya daya tarik 9th Music Gallery belum cukup besar untuk membuat Tennis Indoor penuh sesak. Namun kombinasi band lokal seperti The Upstairs, Elephant Kind, The Changcuters, Rumahsakit, Daramuda, dsb cukup mampu memberikan keseruan tersendiri.

Dimulai sejak pukul 14.00 WIB, keseruan sudah nampak terlihat. Di Ashbury Stage, Oscar Lolang menampilkan set yang manis seperti biasanya. Sementara di Haight Stage, Pamungkas dengan karismanya mampu membuat crowdnya ber-sing a long dengan cukup lantang. Menjelang sore, Ashbury Stage lumayan dibuat penuh oleh Rumahsakit yang membawakan hits-hits andalan mereka. Sebelum maghrib, pentolan Anomalyst, Christianto Ario Wibowo, bersama proyek alter ego nya, Kurosuke juga mampu membuat penonton di Haight Stage bersenandung. Ada yang unik di set Kurosuke, menggandeng vokalis Reality Club, Kurosuke dan Fathia Izzati menghadirkan harmonisasi manis lewat lagu ‘Velvet’ yang merupakan single terbaru Kurosuke.

Setelah maghrib, giliran tiga dara idola kaum adam dan kaum indie yang menyumbangkan suara mereka di Ashbury Stage. Obrolan ringan dan lagu syahdu dari Daramuda membuat penonton Music Gallery dengan enak menikmati senja; tingggal ditambah kopinya saja, semua penonton fix jadi anak skena indie folk. Setelah Daramuda turun panggung, atmosfer berubah 180 derajat menjadi kegilaan yang meroket. Kelompok Penerbang Roket memanaskan malam itu dengan deretan lagu andalannya. Sesekali crow surf dan mosh pit nampak dilakukan para Pencarter Roket. Bergeser ke Haight Stage, The Trees and The Wild disusul oleh Elephant Kind juga tak kalah seru membuat penonton berkaraoke malam itu.

Semakin malam nampaknya semakin gila. Dua band enerjik yang ini mampu menyuguhkan set yang menyenangkan. Di luar, The Changcuters dengan lagu-lagu lawasnya mampu mengembalikan memori masa SMP penonton. Momen unik juga sempat terjadi pada saat The Changcuters mendominasi panggung. Sebelum menyanyikan ‘Pria Idaman Wanita’, Tria (vokalis) sempat ngobrol dengan FUR yang ternyata menyaksikan The Changcuters dari backstage. Spontan Tria langsung berkata kepada FUR, “We’re the greatest band in Indonesia”. Para personel FUR pun merespon dengan tertawa dan tepuk tangan sebelum beranjak ke dalam untuk bersiap. Kemudian The Changcuters kembali melanjutkan kegilaan bersama Changcut Rangers malam itu. Sementara di dalam Haight Stage, dedengkot New Wave ibukota, The Upstairs menyuguhkan lantai dansa yang bertenaga. Sesekali Jimmy berceletuk bahwa mereka bangga karena bisa membuka band legend Psychedelic Furs.

Setelah The Upstairs, akhirnya 9th Music Gallery ditutup oleh FUR. Menghadirkan nuansa 60’s lewat lagu-lagunya, FUR yang pertama kalinya tampil di Indonesia ini mampu menyuguhkan atmosfer yang fun. FUR memang belum menelurkan full album, namun stok single-single dan lagu dari EP Self Titled mereka cukup membuat penonton koor massal. Disela-sela set FUR juga beberapa kali menyelipkan lagu baru, yang kemungkinan akan masuk di album pertama mereka nantinya. Ditutup dengan lagu ‘Angel Eyes’, Haight Stage dibuat histeris ketika William Murray (vokal) turun dari panggung untuk bernyanyi bersama dan menyapa penonton.

Well, sekalipun The 9th Music Gallery terasa kurang menggigit secara kuantitas dan atmosfernya. Namun cukup oke untuk menghabiskan akhir pekan dengan ciamik sekaligus merayakan Hari Musik Nasional yang juga jatuh pada 9 Maret. Selamat Hari Musik Nasional dan sampai jumpa di Music Gallery tahun depan. Cheers!

Teks: Agita Bela Hakiki | Foto: Arina Habaidillah

Continue Reading

EVENTS

Pesta Kesedihan Pianos Become The Teeth di Surabaya

Published

on

Pianos Become The Teeth dalam lawatannya ke Surabaya. (Foto: Luqman Darwis)

Mendung menutup langit Surabaya ketika suara reverb gitar saling bersautan dengan lirik-lirik depresif dari rentetan band yang tampil di Buro Cafe akhir pekan kemarin (1/3). Raut muram sedih tergambar dari puluhan pemuda yang datang dari berbagai sudut Surabaya, bukan karena kecewa dengan panitia event atau karena venue yang tidak nyaman, namun karena malam itu memang merupakan sebuah malam pesta kesedihan bersama Pianos Become The Teeth sebagai pemimpinnya.

Perasaan para pecandu kesedihan yang datang di malam itu dibuat naik turun seperti rollercoaster. Tak hanya oleh lirik depresif, tapi juga dari set list band yang memang seakan disusun rapi untuk membangun ambient dramatis sampai Pianos Become The Teeth menjadi puncak pestanya. Dibuka langsung oleh scream depresif War Fighters, dilanjutkan oleh lagu-lagu manis penuh dramatis milik Eleventwelf dan diteruskan oleh band skramz lawas LKTDOV.

Hujan deras turun ketika Pianos menyeleseikan persiapan mereka di atas panggung. Sempat terbayang bagaimana para penonton akan sibuk menangis di bawah hujan sedangkan sang penutup acara sibuk sendiri di atas panggung dengan alat mereka. Namun tampaknya Pianos Become The Teeth bukanlah band yang seegois itu, lambaian tangan para personilnya memanggil para penikmatnya untuk naik ke atas panggung untuk ikut bercampur baur jadi satu tanpa sekat, tanpa jarak , dan tanpa batasan apapun. Tak peduli soal teknis yang pasti akan terganggu dengan puluhan orang yang meliar di atas panggung Pianos cuma peduli bahwa malam itu adalah malam pesta kesedihan yang harus mereka tutup dengan apik. Membawakan sekurang kurangnya dua belas lagu, band asal Maryland itu benar benar membawa para pecandu kesedihan ini ke dalam malam penuh tangis.

Teks: Adven Wicaksono | Foto: Luqman Darwis

Continue Reading

Surabaya