Good Release 2016: 5 Rilisan Yang Menarik Perhatian Sepanjang 2016

Lapak kaset di RSD 2016 Surabaya. (Foto: Rido Ramadhan)

Susah menuliskan apa-apa saja album dari musisi-musisi Surabaya terbaik yang muncul di 2016 ini, terlebih hampir semua rilisan memiliki candu dan daya tariknya masing-masing. Skena lokal Surabaya memang sedang bagus-bagusnya. Untuk itu, anggap saja rilisan-rilisan di bawah ini adalah rilisan terfavorit kami: yang setia menemani lelah penat usai kerja, teman melamun di jalanan lengang, dan alasan mengapa kami masih bertahan di tengah hiruk-pikuk kota. Masalah terbaik atau tidak, itu urusan kalian. Setuju?

 

Timeless – Between And Beyond
9 September 2016/Self Release

Bapak-bapak berumur membawakan musik yang sedapnya tidak terdengar seperti memaksakan jiwa muda. Terdengar pure, orisinil dan bijaksana. Murni rock senang-senang tanpa perlu mengulang-ulang formula kritik sosial usang atau lirik absurd nir makna. No more. Suara Bimantarah pada vokal mengingatkan pada Eddie Vedder dengan gaya lebih flamboyan. Terdengar renyah, jantan sekaligus bijak. Amarah terkontrol dengan baik sehingga—kembali ke kalimat pembuka—tidak terdengar seperti bapak-bapak berumur yang membawakan musik seperti memaksakan jiwa muda. Hasilnya adalah kematangan dan kerapian, terutama dari segi sound. Yang paling penting: band ini selalu punya intro ciamik.

 

Indonesian Rice – Prolog
11 Mei 2016/Self Release

Bagi orang yang tidak suka reggae pun, Indonesian Rice akan tetap terasa menyenangkan. Roots tetap dari Jamaica, nabi masih Marley—siapa lagi—tapi mereka tetap punya ciri khas. Di tengah kebingungan eksistensial muda-mudi masa kini dalam membedakan mana reggae mana ska, Indonesian Rice berada di area yang tidak terlalu reggae tidak juga terlalu ska tidak juga terlalu tengah-tengah. Alhasil kita bisa menyimpulkan bahwa ada banyak formula musik lain yang mereka comot sana-sini, seperti nuansa hip hop, funk, soul, psychedelic, atau bumbu-bumbu jazz, surf rock (?), atau apapun itu yang mungkin tidak benar-benar penting karena album ini adalah ‘prolog’ di mana tentu saja Indonesian Rice belum mengeluarkan keseluruhan performa terbaik mereka karena kami yakin, akan ada album-album selanjutnya yang tak kalah menyenangkan.

 

Dopest Dope – Close To Death
November 2016/Demajors

Setidaknya sebelum teori bumi datar menjadi kebenaran yang dipercaya manusia-manusia depresi, menyimak Close To Death dari Dopest Dope bisa dianggap sebagai nostalgia luar angkasa. Tidak terlampau futuristik ala-ala space rock motherfucker band all around the world that influence by Tom DeLonge and his AVA band, tapi cenderung muram dan sendu, kesepian antariksa, mungkin dengan hawa-hawa khas Pink Floyd era Syd Barret kisaran tahun 1969 dengan tambahan bunyi-bunyian modern. Sulit mendedahkan musik macam begini jika kalian tak mendengarkannya sendiri di tengah malam. Dan entah memang otak si penulis lagu terlalu berfantasi terhadap luar angkasa atau efek kebanyakan konsumsi jamur halusinogen, yang pasti Close To Death berhasil membuat kami terdampar nan jauh di nebula dalam kosmik waktu yang tidak terbatas, menuju putaran lubang gargantua tak berujung.

 

Egon Spengler – Ecto 1
Oktober 2016/Radioactive-Force

Surabaya gudangnya band keras. Brutal, lempar bom dan meledak. Formula yang sama dipakai oleh Egon Spengler—dicomot dari Ghostbusters yang berjaya di era 1990an—hanya saja ditambah sedikit aura brengsek dan bajingan, dan banyak nuansa ugal-ugalan persetan aturan. Berisik saja tidak cukup bagi lima berandalan ini, terutama bagi vokalis yang hanya gemar pakai kolor saat manggung. Alhasil jadilah album Ecto 1 yang mawut, liar dan otak kita akan dipaksa mencerna apapun emosi yang tumpah. Enyahkan tetek bengek sound yang diutak-atik. Polosan. Back to basic, tendang, pukul, bonyok, kelar. Satu album yang begitu dinanti-nantikan dari band yang sempat dipertanyakan keseriusannya.

 

Hi Mom! – The Youth Is The Real Time Bomb
Oktober 2016/Self Release

Dalam beberapa kesempatan, menyimak Penghuni Telinga, single baru Hi Mom! dalam album The Youth Is The Real Time Bomb seperti membawa kesegaran baru. Jika Hi Mom! dikenal condong pada musik ala-ala The Temper Trap dengan falsetto melingking nan indah, maka Penghuni Telinga menawarkan situasi baru dengan dentum yang lebih rancak dan dance-able. Ada rasa-rasa The Stone Roses era Second Coming (1994) yang membuatnya begitu berwarna dan artistik, meski butuh waktu lebih untuk melakukan pendekatan secara audio dan menikmatinya. Meski Hi Mom! sudah cukup berumur tapi tajuk ‘The Youth Is The Real Time Bomb’ masih bisa relevan: sebagai penolak takdir umur atau ajakan bersuka ria bagi jiwa-jiwa muda lelah yang ingin segera tua.

 

Mahasiswa sastra indonesia yang mengimani sepenuh hati Billie Joe Armstrong, Matt Bellamy, Kurt Cobain dan Thom Yorke. Menulis musik untuk suka-suka dan kesenangan semata. Bermimpi bisa bersulang root beer dengan Green Day.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *