Connect with us
https://ronascent.biz/wp-content/uploads/2017/07/ronascent-adv-copy.jpg

NEWS

Mengapa Ada Rhoma Irama di Synchronize Festival 2016?

Published

on

sychronize-fest

Rhoma Irama bersama Soneta Group akan jadi satu dari ratusan musisi Indonesia yang tampil di Sychronize Fest. (Foto: Putri Indah Macharani)

Solois Monita Tahalea mengaku ingin sekali menonton Rhoma Irama bersama Soneta Group nya. Hal ini dia sampaikan dalam jumpa pers Synchronize Fest 2016 di Graha Mitra, Gatot Subroto, Jakarta kemarin (19/10). Saat MC bertanya soal penampil mana yang paling ingin dilihat Monita, pemilik album Dandelion ini pun sontak menjawab, “aku ingin nonton Soneta sama bang Haji (Rhoma Irama),” ujarnya.

Bukan hanya Monita, beberapa penampil di Synchronize Fest pun mengaku ingin menonton kelompok musik legendaris milik Haji Rhoma Irama itu di hari kedua festival besutan Dyandra Promosindo tersebut. Seperti halnya solois Kunto Aji, gembong metalcore Solo, Down For Life, sampai sesama pemusik di era 70-an, OM PMR (Orkes Moral Pengantar Minum Racun, red) pun lega akhirnya bisa menonton lagi penampilan grup pelantun ‘Mirasantika’ itu. “Kami pun sejak tahun 70-an rasanya belum pernah berbagi panggung dengan Soneta Group,” aku Budi Padukone, gitaris OM PMR.

Synchronize Festival 2016 sendiri adalah acara pertama yang mempertemukan Soneta Group dengan puluhan band dan musisi dari berbagai genre. Di festival ini pula lah untuk pertama kalinya seluruh pengisi acaranya berasal dari negeri sendiri. Lantas sebagai penampil paling berumur dan legendaris, Soneta Group besutan Rhoma Irama pun didapuk sebagai headliner dalam festival yang akan digelar pada 28 – 30 Oktober nanti. Rencananya Soneta Group akan tampil di hari kedua, Sabtu, 29 Oktober 2016. “Gagasannya sangat cemerlang, karena acara ini akan mengangkat harkat para seniman indie untuk dapat eksis di Indonesia dengan persaingan global seperti sekarang ini,” ungkap Rhoma Irama.

Lanjutnya, meski awalnya sedikit heran saat diajak tampil, Rhoma Irama juga mengungkapkan salutnya terhadap digelarnya Synchronize Festival ini. “Saya hormat akan gagasan pemuda-pemuda ini karena ekonomi kreatif kita di Indonesia ini yang paling siap untuk bersaing dengan negara-negara lain. Oleh karena itu, dengan diback-up oleh BEKRAF, industri dengan seniman-seniman lintas musik tadi bisa tumbuh dan bersaing secara sehat di Indonesia. Makanya, saya agak kaget juga: gue dangdut diikutin juga nih?” jelasnya panjang lebar, soal kenapa dia berkenan untuk tampil di festival ini.

Mendapat persetujuan Rhoma Irama sendiri bukan perkara mudah bagi Synchronize Festival, hingga akhirnya sang raja dangdut mau tampil. “Kami butuh tiga kali bertemu, baru pak Haji (Rhoma Irama) mau,” kata Rizky Aulia, Program Director festival ini. Ia menambahkan,”Pendekatan dengan Rhoma Irama agar bersedia tampil memang agak berbeda. Kami datang tidak langsung meminta Soneta Group tampil begitu saja, tapi kami menginformasikan maksud dan tujuan dari festival ini (dulu).”

“Seberapa penting peran Rhoma Irama di dalam perjalanan hidup musik Indonesia serta betapa besarnya respon positif anak muda terhadap karya-karya beliau di masa kini,” ungkap pria yang biasa disapa Ucup itu.

Mewakili Era 70-an

Selain menjelaskan proses melobi sang raja Dangdut, Rizky Aulia pun menjelaskan bagaimana proses kurasi total 104 penampil untuk tampil di 5 panggung festival ini.

“Awalnya kami membagi musik Indonesia dengan memecahnya berdasarkan tahun. Siapa-siapa saja sih band yang punya peranan penting, at least pernah stand out di masanya. Sebut saja Soneta bersama Rhoma Irama, juga OM PMR mewakili era 70-an. Sementara Krakatau Group di era 80-an, dan Sheila on 7 di generasi 90-an,” jelas Ucup lagi.

“Dan yang bisa bermain di sini tidak harus rilisan (label) demajors. Sebut saja ada Maliq & D’Essentials, ada The Groove, bahkan ada Sheila on 7 juga bukan rilisan kami,” tambah David Karto, Festival Director, sekaligus bos dari Demajors.

Arek Suroboyo asli lulusan kuli aplikasi messenger Jepang-Korea ini masih berusaha bertahan di dunia digital sambil menyambung hidup menjadi peliput musik akhir pekan. Gemar sekali dengan Sheila On 7 dan kasur-bantal-guling

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

NEWS

Kenistaan Layar Laca di Mata Hockey Hook

Published

on

Artwork single terbaru Hockey Hook, Layar Nista. (dok. Hockey Hook)

Cerita tentang kekesalan terhadap tayangan televisi di Indonesia memang belum ada habisnya. Banyak musisi yang menumpahkan keluhannya lewat lagu, tak terkecuali dengan unit ska punk asal Kota Kembang, Hockey Hook. Kenistaan layar kaca mereka nyanyikan lewat single baru yang diberi judul Layar Nista.

Single yang rilis digital akhir November kemarin ini digarap sendiri oleh Hockey Hook dengan bantuan Ako selaku sound engineering di Red Studio Bandung. Lewat rilis persnya, Hockey Hook menyebut konten televisi di Indonesia sampai saat ini masih jauh dari kata edukatif. “Konten televisi di Indonesia dipenuhi program-program tidak mendidik seperti sinetron yang ditayangkan siang hari, pengemasan variety show di beberapa kanal media yang penuh gosip selebriti, diwarnai juga cemoohan antar satu sama lain host. Tidak ketinggalan pula kampanye hitam politik di media Televisi yang tentunya saling menjatuhkan lawan,” sebut mereka.

Layar Nista ini dikemas lebih ke reggae dub ala California era 90an. Mereka juga menggandeng DJ Eone Cronik dari Eye Feel Six guna membangun nuansa scratch di lagu tersebut. Dan setelah ini, Hockey Hook kabarnya akan melempar mini album berisikan lima lagu yang sekaligus melanjutkan debut album yang rilis dua tahun lalu.

Melepas lajang di dunia tarik pena dengan menyandang lulusan sastra yang tidak sastrawi, musisi gagal, penimbun berita pil koplo, dan buruh radio.

Continue Reading

NEWS

Humi Dumi Tinggalkan Akustik & Perluas Dimensi Musik

Published

on

Artwork single baru Humi Dumi karya Bagus ‘Bagong’ Priyo. (Dok. Humi Dumi)

Meninggalkan nuansa akustik dan memperluas dimensi musik; selamat datang kembali Humi Dumi! Salah satu serpihan band pop Surabaya di medio 2014 ini beranjak kembali ke permukaan. Sematan folk yang sempat diberi oleh kebanyakan pendengarnya coba dimentahkan, karena sejatinya Humi Dumi kini tengah membangun entitas indie pop lewat single barunya, Pathless.

Meskipun mencoba untuk jadi lebih dewasa dan kompleks, tapi Humi Dumi tetap menaruh ciri khasnya, di mana imajinasi tetap menyelimuti tiap bait yang dinyanyikan syahdu. “Kami masih bermain-main dengan imajinasi, tentang sebuah wacana eskpais atas sang waktu dan merakit kembali fragmen demi fragmen tentang ingatan, demi berdamai dengan masa lalu,” ujar vokalis mereka Qanita Hasinah.

Terkait dimensi musik, Humi Dumi kini tak hanya terpaku pada Angus & Julia Stone, yang konon kerap disandingkan sebagai influence terbesarnya. Dalam lagu Pathless, kalian bisa mendengar bagaimana Qanita dkk punya banyak rasa dan referensi. Cukup terasa bagaimana pengaruh british yang datang dari The Smith, riff-riff Thom Yorke hingga luapan emosi ala Saosin.

Dengan rilisnya Pathless, Humi Dumi juga berencana melahirkan anak keduanya di awal 2019 nanti. Jika sesuai timeline, maka album tersebut akan menjadi rilisan kedua mereka setelah debut I Am Ij Sin A yang rilis empat tahun lalu.

Melepas lajang di dunia tarik pena dengan menyandang lulusan sastra yang tidak sastrawi, musisi gagal, penimbun berita pil koplo, dan buruh radio.

Continue Reading

NEWS

Monkey to Millionaire Sindir Orang Yang Gila Popularitas

Published

on

Artwork Monkey to Millionaire – Envy. (Source: Desire Music)

Monkey to Millionaire sedang melanju dengan kecepatan tinggi. Setahun setelah album Tanpa Koma, Aghan Sudrajat dan Wisnu Aji lanjut tancap gas lewat single baru Envy. Mengamati dengan kritis lalu menyindir dengan sarkartis; MTM masih tetap sama. Di lagu ini, sasaran mereka ada pada orang-orang yang gila popularitas hingga nekat melakukan apapun untuk bisa dikenal. “Bahkan sampai ngejual kehidupan pribadi cuma buat kebutuhan promosi dan naikin nama. Entah itu mengumbar atau diumbar,” ujar Aghan. Mereka mempertanyakan tentang orang-orang yang gila popularitas dengan beragam cara yang bisa dibilang nyaris tidak masuk akal.

Single Envy sendiri dijadikan single pertama yang akan mewakili album keempatnya. Jika dibanding Titik Koma atau Lantai Merah, Monkey to Millionaire terdengar seperti ingin menunjukan betapa easy listening-nya lagu mereka. Nada-nadanya terasa manis dan menyenangkan, tidak sarat emosi atau eksperimen sound seperti beberapa lagu terdahulu. “Kita ngerasain banget berkembang dari segi aransemen untuk lagu-lagu baru. Karena ternyata untuk membuat lagu terdengar sederhana dan catchy itu susah ya. Rasanya udah lama sekali nggak ngelakuin hal itu,” lanjut Aghan seraya tertawa.

Berbicara proses album terbarunya, Monkey to Millionaire memilih untuk fokus dalam penggodokan materinya. Bahkan untuk judul, mereka memilihi untuk tidak membicarakannya lebih dulu. Yang pasti, mereka sudah menyiapkan beberapa hal baru, seperti logo dan juga additional drum.

Media musik online yang berbasis di Surabaya. Mengamati gejolak dan gairah industri musik independen yang kerap menjadi sokongan musik berkualitas. Kontak kami di [email protected] untuk berbagi informasi.

Continue Reading

Surabaya