Connect with us
https://ronascent.biz/wp-content/uploads/2017/07/ronascent-adv-copy.jpg

REVIEW

My Mother Is Hero – Midst: Begitu Berat dan Terukur

Published

on

MMIH - Midst

Sampul album My Mother Is Hero; Midst.

Surabaya bukan kota rock, kata My Mother Is Hero (MMIH) pada Ronascent beberapa waktu lalu. Tapi toh nyatanya di album kedua yang bertajuk Midst, mereka malah semakin brutal dan liar meramu formula rock gelap dengan atmosfer stoner rock yang padat. Alhasil, jadilah album ini mengubah image MMIH dari band rock pada umumnya menjadi band pemuja era 70-an awal dengan formulasi rock and roll tua, yang seperti mengawinkan Led Zeppelin dengan distorsi Black Sabbath.

Jika didengarkan dengan saksama, Midst secara musikalitas dan sound punya benang merah dengan album kedua The SIGIT, Detourn (2013). Atau semacam Wolfmother tapi lebih rapat dan terukur, dengan menomorduakan spontanitas dan lebih mementingkan keakuratan. Album ini seperti mencoba memberi warna baru bagi genre rock beringas di Surabaya yang ‘bukan kota rock.’ Ingatan sial juga memberi tahu adanya warna seperti Eet Sjahranie pada gitar di album 2010 mereka, Edan, khusus di nomor-nomor hardrock kencang seperti Living Dead.

Dibuka dengan Sub-Urban Jam, intro yang ingin menunjukkan kepada kita semua, para penyembah rock indopahit, bahwa Midst dari MMIH adalah hardrock dengan kebul asap stoner yang pekat. Iringan drum lamban dan berat, dengan atmosfer bar penuh asap rokok dari seksi bas dan distorsi, menyempurnakan jamming ‘sub-urban’ ini. Pariah sebagai track kedua, menampilkan vokal Yasser yang berbeda dengan album mereka sebelumnya, Sundial. Terdengar lebih berat dan serak: kotor! Inilah musik yang ‘cowok banget.’ Tapi sayangnya sampai di pertengahan menjadi sedikit membosankan, meski ada beberapa part yang bisa dikatakan menarik bila diolah lebih dalam. Track jagoan mereka, Guided Democracy yang sempat dibawakan di Live Session bulan Juni lalu masih memakai formula sama. Rock bebatuan; boots limakilogram yang menghantam kepala. Hampir kesuluruhan isi track di Midst punya formula sama. Ksemuanya berdurasi rata-rata empat sampai lima menit. Mungkin dengan Hurt sebagai track paling penuh isian dan emosi yang intens.

Sekali lagi ini bukan album yang bisa dianggap main-main. MMIH begitu total dan terukur. Namun sayangnya spontanitas rock and roll jadi agak kurang. Musik terasa begitu kaku dan kering—atau memang seperti itu konsepnya?—dan jarang ada bagian yang catchy dan gimmick-gimmick yang menyenangkan. Bahkan hampir tidak ada bagian untuk sing-along. Dikhawatirkan musik yang keterlaluan serius akan menghilangkan sikap senang-senang. Satu lagi, sepuluh track dalam Midst cukup melelahkan untuk didengarkan secara utuh, karena sekali lagi, kurangnya bagian yang membuat telinga merasa senang.

Sepertinya gempuran oktan macam beginian menjadikan MMIH seperti menjadi band ekslusif yang hanya cocok bermain di bar/pub sempit. Bukan lagi di lapangan sekolah yang luas: mereka harus melepas predikat raja pensinya jika memainkan rock dengan formula kaku macam begini. Sayang sekali dengan artwork cover yang cukup impresif, musik yang ada begitu melelahkan. Dan satu lagi, lirik yang disajikan di album ini sungguh sangat kelewat brilian. Ialah Yasser, vokalis sekaligus personil termuda di band ini.

Tracklist:
01. Sub-Urban Jam
02. Pariah
03. Godless
04. The Saviour
05. Guided Democracy
06. Lunatic Queen
07. Hurt
08. Little Shit Dream
09. Yes, I Am The Man!
10. Two Of Us

Mahasiswa sastra. Kecanduan Tebs dan masih mengimani Billie Joe Armstrong sebagai nabi.

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

REVIEW

We’re The Crew: Bahan Bakar Baru 1234!

Published

on

Cover artwork We’re The Crew garapan Prambudi. (Dok. 1234!)

Di luar dugaan. Sempat berpikir jika band ini hanya jadi project iseng semata, dan meramal usianya tak panjang, nyatanya salah. Pikiran itu sepertinya harus mulai digeser pelan-pelan, lantaran belum ada tanda-tanda 1234! bakal redup. Sebuah temuan di lapak musik salah satu gigs rokok beberapa bulan silam makin menguatkan dengan rilisnya single terbaru mereka, We’re The Crew.

Musik ini juga berisi, bukan dari lirik. Melainkan insturmen. Kehadiran violin, organ, dan perkusi di dalamnya menghidupkan nuanasa balada punk rock yang penuh cerita dan derita. Tapi masih tetap belum bisa mengalahkan kesenduan Baby I Love You-nya The Ramones.

We’re The Crew, lagu ini menarik. Selain konsep musiknya yang tidak melulu kencang, ini terdengar seperti anthem. Pendengar bakal membayangkan sebuah perjalanan tur dengan mobil butut berkeliling dari kota ke kota. Menempuh ratusan kilometer diiringi tracklist The Clash dengan mata perih akibat asap rokok dan alkohol. Berhenti sejenak di pinggir jalan, bernyanyi diiringi gitar bolong, bertemu orang baru, makan seadanya, lalu tidur di jalan. Dan begitu seterusnya sepanjang tur.

And let’s see. Itu bukan cuma teater of mind seorang pendengar. Nyatanya, lagu yang resmi dirilis 15 Juni kemarin itu memang di setting sebagai bahan bakar baru untuk perjalanan tur mereka. Dengan titel yang sama: We’re The Crew Tour 2018, 1234! meluncur ke 9 titik di 8 kota sejak Juni kemarin. Mulai Blitar, Madiun, Solo, Bandung, Jakarta, Bali, Kediri, dan tentunya kota asal mereka, Surabaya.

Dua pentolan band ini; Davin dan Paidun sempat berpesan “kasih review lagu ini yang paling kontra. Gak boleh ada bagus-bagusnya,” Tapi apa daya, kali ini musik mereka masih bagus, sama seperti Don’t Ruin yang menghiasi warna-warni sound di kompilasi keempat Ronascent kemarin. Jadi, satu-satunya yang paling kontra dalam lagu ini ada pada kemasannya. Khusus di kertas bagian lirik, potongannya tidak rata. Untung liriknya masih kebaca.

Melepas lajang di dunia tarik pena dengan menyandang lulusan sastra yang tidak sastrawi, musisi gagal, penimbun berita pil koplo, dan buruh radio.

Continue Reading

REVIEW

Longest – Endless Collide: Realita Rock Dalam Balutan Metropop

Published

on

Sampul album ‘Endless Collide’. (Dok. Longest)

Jika dibanding dengan tiga single dalam EP digital yang dilepas awal tahun lalu, Longest format baru ini terdengar tengah berupaya jadi lebih earcatchy. Nyatanya, mereka seperti menahan potensi musikalnya. Di beberapa part yang seharusnya bisa jadi klimaks, justru malah terdengar payah. Penggunaan tone-tone rendah seperti membunuh karakter si vokalis. Alhasil, tujuh lagu yang mereka suguhkan di album Endless Collide terdengar kurang fit sekalipun pendengar berkali-kali mengatur settingan equalizer.

Tapi tunggu dulu, nomor Alea Song yang ditempatkan pada urutan kedua seakan menjelaskan ‘maksud’ dari musik yang ingin mereka sodorkan. Beat yang santai, distori tipis, dan permainan reff; nampaknya Longest ingin menusuk segmen pendengar remaja yang penuh lika-liku percintaan dengan harapan menjadikan track ini sebagai soundtrack-nya. Make sense, toh kemasan album yang mereka tampilkan juga menyerupai deskripsi tadi. Simple dan minimalis merujuk pada realita perkotaan, percintaan, perselingkuhan, pertemanan, dan semua  elemen menarik yang bisa kita temui pada novel-novel metropop atau sinema remaja.

Coba dengar juga So High, Can High, genjrengan overdrive berpadu clean memang sedikit monoton, namun olah vokal dan lirik yang cukup menyatu seperti jadi part yang ditunggu-tunggu; karena musiknya yang terlampau santai sehingga pendengar sulit menikmatinya. Begitupun Toothless Moron, hanya saja lagu ini terdengar lebih berisi dan (mungkin) jadi satu-satunya yang menyambung benang merah dari lagu-lagu awal mereka. Selebihnya, coba kalian nikmati sendiri berdasarkan persepsi masing-masing. Masih ada single pertama mereka First, Strawberry Frost, Mistake and the Beautiful Sin, dan Leader Syndrome.

Terlepas dari itu semua, album yang dirilis pada momen Record Store Day (RSD) 2018 kemarin ini setidaknya sudah menunjukkan keseriusan Longest, yang merupakan pendatang baru dengan wajah lama di skena Surabaya. Hebatnya, album ini rilis setahun setelah mereka melempar demo EP berisi tiga lagu di awal tahun 2017 kemarin, di mana album itu rilis hanya berselang beberapa bulan setelah band ini dibentuk. Satu tahun bukan waktu yang singkat bagi Longest untuk merampungkan full album perdananya. Sempat beberapa kali bongkar-pasang personil jadi salah satu kendala dalam proses penggodokan materi. Namun Longest tetap mencoba konsisten berada dalam jalur alternative/indie rock yang mereka usung.

Perlu digarisbawahi, seburuk-buruknya album ini, Longest masih punya porsi instrumen yang terdengar meriah, meski beberapa kali terdengar false. Disarankan menggunakan headset berkualitas agar detail-detail apik dari gitar dan bass terdengar jelas. Last but not least, pelafalan lirik Bahasa Inggris tampaknya juga perlu dilatih karena dibeberapa track terdengar kurang pas. Overall, album ini cukup fresh dan cocok bagi kalian-kalian yang familiar dengan Basement maupun Foo Fighters.

An amateur dilettante | Straight Edge | Star Wars’ die-hard fans | Records Junkie |

Continue Reading

REVIEW

Egon Spengler – Hijaunya Neraka; Manuver Horror ke Green Force

Published

on

Cover Album Single Hijaunya Neraka yang di desain oleh Albert. (Dok. Egon Spengler)

Seperti sebuah anomali. Hijau dan neraka; wajar jika banyak pertanyaan muncul seketika untuk menanggapi single baru Egon Spengler ini. Apakah mereka bercerita tentang ganja? kebakaran hutan? atau mungkin darah vampir? Pastinya, jika berkaca dari latar belakang dan album debutnya, Egon Spengler tidak pernah jauh dari pembahasan horror. Segala macam penyebutan mayat hidup selalu jadi nyawa band guyon yang belakangan mulai serius ini.

Aku bernyanyi walau suaraku parau / aku bernyanyi bersama temanku D.S.M / aku berlari bersama temanku Viking / aku berlari bersama anak-anak Greenforce /

Hingga pada akhirnya petikan lirik di atas menyegel rasa penasaran. Sesuatu yang tidak dikira-kira, Egon Spengler berbicara tentang Sepakbola! Oke, bagaimana ceritanya sosok Egon Spengler yang berkursi roda harus bermain bola? Sesuatu yang nyaris tak terduga seperti ketika Albert dkk memilih topik Persebaya di lagu terbarunya.

Gerombolan alumni ITS ini memang tidak lekat dengan olahraga lapangan hijau tersebut, tapi mereka mengakui jika lagu ini terinspirasi dari band seangkatannya; Deskripsi Sebuah Mahasiswa (DSM). Berawal dari lagu Green Force 1927 milik DSM, tahun 2016 Egon Spengler mulai mengerjakan lagu Hijaunya Neraka yang direkam di L-One Studios dua tahun lalu.

Bulan April kemarin, di momen Record Store Day (RSD) 2018, Egon Spengler pun merilis single tersebut ke dalam bentuk fisik sederhana yang dikerjakan ekspres. Kurang lebih sepekan sebelum RSD Surabaya bergulir, produksi CD di mulai. Di dalamnya, hanya ada dua lagu, yakni single Hijaunya Neraka itu sendiri, serta bonus track Green Force 1927 dari Deskripsi Sebuah Mahasiswa.

Perlukah membahas esensi lirik di lagu ini? Dari debut Ecto 1, Egon Spengler memilih jadi band yang tidak terlalu ambil pusing tentang lirik. Apalagi musik punk yang mereka bawa tidaklah menuntut kerumitan lingustik, yang penting ritmik dan mistik. Secara komposisi, Albert, Besta, Ikang, Tebo, dan Rombe juga masih terasa senada dengan benang merah mereka di awal. Hanya saja, track ini bisa jadi memberikan sedikit gambaran tentang lanjutan karya mereka. “Bisa jadi kita gak bercerita horror lagi, tapi bisa juga tetep horror. Liat nanti aja deh,” cerita Albert.

Media musik online yang berbasis di Surabaya. Mengamati gejolak dan gairah industri musik independen yang kerap menjadi sokongan musik berkualitas. Kontak kami di [email protected] untuk berbagi informasi.

Continue Reading
Advertisement

Zine Archives

Surabaya