Connect with us
https://ronascent.biz/wp-content/uploads/2017/07/ronascent-adv-copy.jpg

LIVE REPORT

Menawannya Silampukau dan Kawan-Kawan

Published

on

Konser Silampukau 01

Format lawas, Silampukau membawakan lagu ‘Berbenah’ dibantu Donnie pada accordeon. (Foto: Dimas Setiawan)

Sepertinya Silampukau telah memasuki masa jayanya. Cukup setahun bagi mereka untuk mendapat banyak pencapaian yang belum tentu grup musik lain dapatkan. Album, tur, konser dan tentunya apresiasi. Kurang lebih semuanya sudah mereka rasakan, hingga akhirnya kemarin (18/7) tepat sehari selepas perayaan kemerdekaan Indonesia  Silampukau meretaskan cita-cita lamanya, yakni konser tunggal di Kotanya sendiri: Surabaya. Ibarat sepakbola, mereka sukses merengkuh semua gelar di berbagai kompetisi.

Sesuai dugaan, penjualan album Dosa, Kota, dan Kenangan yang laris manis di pasaran juga berdampak pada pembelian tiket konser mereka yang digelar di Gedung Kesenian Cak Durasim. Beberapa saat sebelum konser mulai, tiket sold out. Harapan sebagian penonton yang menunggu tiket on the spot harus pupus. Lebih dari 500 tiket terjual ludes demi satu konser yang menarik di tempat heroik; Silampukau dan Kawan-Kawan.

Konser Silampukau 03

Silampukau dan Kawan-Kawan. (Foto: Dimas Setiawan)

Masih terekam jelas bagaimana penampilan memukau Silampukau di Tambak Bayan bulan April tahun lalu. Dan itu semua dihadirkan kembali dengan venue yang jauh lebih gagah berkonsep megah. Permainan cahaya dan instrumen silih berganti mengiringi duet Kharis Junandharu-Eki Tresnowening yang membawakan karya-karya hebatnya itu. Mulai dari parikan, guyonan, teriakan slengekan khas Suroboyo, sampai gimmick ‘break’ di tengah konser rasanya membuat penonton mendapat hiburan yang tidak biasa di kota ini.

Di tiga lagu pertama Silampukau menunjukan penampilan standarnya hingga lagu keempat Si Pelanggan yang mulai memberi greget lewat instrumentalia di tengah klimaks lagu. Semua berjalan menarik, hingga Aduh, Abang Sayang yang notabene lagu baru mereka dengan irama dangdut pantura makin meningkatkan ekspektasi penonton; berharap sesuatu yang lebih dari konser ini. Aksi aduhai sang biduan di lagu ini makin membuat penonton menjadi-jadi. Yah, namanya juga Surabaya. Seksi sedikit, langsung ramai, bahkan makin riuh saat ada aksi ‘terpeleset’ si biduan di beberapa bait terakhir sebelum lagu usai. Hebatnya, meski jatuh suaranya tetap prima. Dan..konser break sejenak tepat setelah lagu tersebut.

Silampukau tampak menyimpan lagu-lagu andalannya untuk dimainkan di sesi kedua. Puan Kelana, Doa1, Sang Juragan dan dua lagu lawas Berbenah serta Cinta Itu dimainkan bergantian tanpa banyak interaksi. Sedangkan Sampai Jumpa seperti biasa, di plot jadi lagu terakhir sama seperti kebanyakan setlist mereka saat perform reguler. Nampaknya lagu itu di set sebagai encore, namun penonton seperti tak merasakan gairahnya. Selepas Doa1 dengan seluruh player tampil epik di atas panggung, tidak ada aba-aba bahwa konser akan disudahi. Hanya dibatasi dengan tirai panggung menutup dan selang beberapa saat kembali terbuka. Dan.. Sampai Jumpa dimainkan, kemudian selesai. Memang Silampukau bukan tipikal grup musik yang pandai bersandiwara, cenderung apa adanya persis seperti lirik-liriknya.

Konser Silampukau 02

Selalu Memukau, Kharis Junandharu & Eki Tresnowening. (Foto: Dimas Setiawan)

Sedikt antiklimaks, karena teriakan penonton sudah habis untuk berteriak Ahmad Dhani di lagu sebelumnya. Beberapa miss juga sempat terdengar di tengah lagu, memang sedikit, tapi begitu terasa. Terutama bagi penonton yang sudah hafal lagu-lagu mereka di luar kepala. Sesi blocking panggung juga beberapa kali cukup menganggu. Sebagai player utama, sosok Kharis dan Eki cenderung tidak seberapa menonjol di konser tersebut. Entah karena faktor blocking itu tadi atau tata cahaya. Pastinya bukan dari sound, karena mau sebagus atau seburuk apapun sound-nya mereka tetap saja mampu memperlihatkan kharismatik musik dan nyanyiannya. Tapi semua itu bukan berarti langsung menjatuhkan nilai estetis konser mereka. Toh, dari judulnya saja sudah jelas: Silampukau dan Kawan-Kawan. Jadi tidak salah kalau mereka cenderung setara dengan player lainnya. Dengan kata lain, khusus di konser semalam, Silampukau menjelma sebagai musik, bukan musisi.

Melepas lajang di dunia tarik pena dengan menyandang lulusan sastra yang tidak sastrawi, musisi gagal, penimbun berita pil koplo, dan buruh radio.

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

EVENTS

Silaturockme: Forum Dua Arah Antara Musisi & Media

Published

on

Forum yang mempertemukan antara musisi dan media, kini bukan lagi makanan langka. Apalagi jika membahas hal paling mendasar; tentang bagaimana di publish dan apa saja syaratnya? “Kene goblok-goblokan ae yo, cek podo takok. Mene gak ngisin-ngisini lek ketemu wong media (Kita di sini goblok-goblokan aja ya. Biar pada tanya semua, besok gak malu-maluin kalo ketemu orang media,red)” celetuk Abas, selaku host yang berduet dengan Cak Boker.

Diskusi bertajuk ‘Silaturockme’ yang digelar pekan lalu (1/7) di P-Two Cafe tersebut melibatkan Brian dari Vojo Music, Ian Darmawan (Ronascent), dan Wira (Apresiasi ID & M-Radio). Ketiganya saling berbagi pengalaman mereka ketika menemui berbagai macam musisi. Adapun forum tersebut berjalan dua arah dengan banyaknya pertanyaan silih berganti. Setelah diskusi, acara berlanjut ke gigs, dengan 11 band kolektif yang tampil secara acak berdasar hompimpa.

Tukang Foto keliling, yang berusaha segiat mungkin, demi mengisi dompet dan perutnya.

Continue Reading

EVENTS

Gallery: Silaturockme

Published

on

Momen silaturahmi memang selalu jadi agenda rutin semua orang selepas lebaran. Begitulah yang melatarbelakangi kolektif Dilarang Duduk kala menggagas Silaturockme. Sebelas band yang tampil disamaratakan, main pertama atau terakhir ditentukan berdasarkan undian. Selain gigs, diselipkan juga obrolan berbobot dari beberapa perwakilan media, dalam forum tersebut meleburlah berbagai obrolan mendasar tentang sinergitas media dan musisi.

Seorang mahasiswa hampir abadi yang menghabiskan sebagian besar waktu di kehidupanya dengan hal hal penuh manfaat seperti mengabadikan wajah wajah ekstase para pemuda pemudi bangsa di atas panggung.

Continue Reading

EVENTS

Gallery: Rockmaiden, Oase Gigs di Tengah Ramadhan

Published

on

Persiapan alat dan (mungkin) jam tarawih membuat acara kolektif ini molor. Meski begitu, gigs ini mampu menghibur, terlebih di tengah pasifnya skala gigs saat ramadhan. Jajaran band pengisi bermusik berdistorsi berat seperti Electric Bird, X60 Jaran, The Classhat, Dandelions, The Old Pines, dan Frank The Syndicate membayar segala kelelahan penonton dalam menunggu. Berikut foto-foto dari fotografer kami.

Seorang mahasiswa hampir abadi yang menghabiskan sebagian besar waktu di kehidupanya dengan hal hal penuh manfaat seperti mengabadikan wajah wajah ekstase para pemuda pemudi bangsa di atas panggung.

Continue Reading
Advertisement

Zine Archives

Surabaya