Connect with us
https://ronascent.biz/wp-content/uploads/2017/07/ronascent-adv-copy.jpg

LIVE REPORT

Berburu Diskon, Beside & Seringai

Published

on

ICC Showcase 18

Arian13 (Seringai) tampil dengan akselerasi maksimum di DBL Arena. (Foto: Rido Ramadhan)

Sejak awal hingga usai tepat di hari terakhir—setelah sebelumnya hanya sekedar mampir dan melihat-lihat jajaran merek-merek yang terpampang. Minggu, (20/3) kemarin mungkin menjadi puncaknya. Kendaraan yang parkir di depan DBL Arena—venue Indie Clothing Maret ini—terlihat lebih ramai. Memasuki DBL Arena sekitar pukul tujuh malam, banyak pemuda tanggung bergerombol sempat berputar-putar sebentar di lapak-lapak clothing sambil sesekali mencuri-curi pandang. Siapa tahu jadi lucky bastard dan menemukan diskon 70% itu. Dan mata tertuju pada Warlock, sebuah brand yang terlihat cukup ramai. Banyak muda-mudi yang sibuk memilih kaos kostum atau apparel pendukung di stand dengan penjaga masberto. Brand dengan komsep artwork sangar ini jadi salah satu pelapak yang paling ramai kunjungan di perhelatan Indie Clothing Carnival kemarin.

Brand lain bersinar dari kejauhan meski ramai dikerubung orang. Kamengski, brand dengan konsep kaos yang unik yang memelintir banyak hal dari budaya pop sampai hardcore punk ini hadir turun melapak juga di Indie Clothing Carnival. Yang membuat tergelitik adalah kaus berupa sindiran, misal Minor Threat—sebagai sesepuh straight edge hardcore—diplesetkan menjadi Menor Threat, dengan artwork yang hampir menyerupai aslinya, dan dipoles sedikit agar sesuai dengan parodi yang dimaksud. Juga kaus bertuliskan A.C.A.B, yang jamak diartikan oleh kaum anarkis sebagai ‘All Cops All Bastards,’ dengan seenak udel diubah menjadi ‘Aku Cinta Ayah Bunda.’ “Kausnya menang gini mas, dibikin lucu,” ujar salah satu shopkeeper Kamengski saat berbicara kepada salah satu pengunjung.

Suasana berbeda muncul tidak jauh dari booth-booth tadi. Beside yang naik panggung kira-kira pukul sembilan kurang, membuat venue  seolah seperti sedang sembahyang.  Bayangkan: semua penonton yang duduk menyemut di depan panggung, tiba-tiba saja langsung berdiri seketika saat Beside datang. Persis seperti apa yang terjadi saat sembahyang berjamaah, dan kali ini Beside adalah imamnya. Tapi doa-doa yang dikumandangkan tidak pernah terlalu jauh dari ajaran heavy metal. Dan semoga saja tidak terjadi lagi sebelas orang yang tewas seperti di konser AAAC beberapa tahun silam—yang termaktub dalam album terbaru mereka bertajuk Eleven Heroes. Momennya terjadi saat “Dosa Adalah Sahabat” membuat moshpit pecah.

ICC Showcase 01

Vokalis Beside menyerukan anthem-nya: Aku Adalah Tuhan. (Foto: Rido Ramadhan)

Saat Wall Of Death, mendadak arena penonton pecah jadi dua kubu. Beside membaginya menjadi dua bagian penonton, satu kubu kiri, satu kubu kanan. Dan saat komando dari imam besar dikumandangkan, penonton akan berlari dan bertubrukan satu sama lain. Begitulah Wall Of Death, dan bukannya pecah menjadi dua kubu dan kemudian kembali pamer joget capoeira di tengahnya yang longgar. Tapi tidak apa-apa, itu masih cukup seru meski perintah imam besar Beside tidak dipatuhi.

Tidak lama kemudian penonton melonjak lagi di lagu terakhir, Aku Adalah Tuhan. Track pamungkas ini tampil resmi tanpa seorang vokalis karena sang pemangku mic keluar dari singgasananya dan menuju ke arena lepas penonton. Ia meminta penonton untuk memboyongnya , mengangkatnya setinggi mungkin, dari depan sampai belakang. Benar-benar bernyali. ‘kulangkahkan kaki menuju surga, kulangkahkan kaki menuju neraka,’ lirik bernas yang dihempas tenaga-tenaga mulut pahit penonton—karena larangan merokok di dalam—menjadi klimas yang tak mudah untuk dilupakan.

Di penghujung acara, Seringai menjadi penampil terakhir di pagelaran Indie Clothing Carnival Surabaya. Seperti yang sudah-sudah dan seperti biasanya, unit oktan tinggi membawa sound yang benar-benar mumpuni, dan cukup purba. Mulai dari awal, instrumentalia Canis Dirus menyala, seperti kebiasaan konser-konser Seringai semenjak rilisnya Taring beberapa tahun silam. Sepintas kalian akan mengingat Metallica yang selalu membawakan instrumentalia pembuka di tiap konser mereka. Seringai juga punya itu. Lalu masuk satu-demi-satu bajingan kelas kakap ini. Dengan Sammy Bramantyo yang berhalangan hadir dan digantikan Deadbonz dari Dead Vertical—yang penampilan serta perawakannya mirip sekali dengan Sammy. High Octane Tracklist digeber: mulai dari Akselerasi Maksimum dan Puritan dari album High Octane Rock. Lalu ada Amplifier (‘show rock di Su-ra-ba-ya!’ gubahan lirik yang cukup fleksibel), lalu Individu Merdeka, ehm maaf, maksud kami Mengadili Persepsi, Serigala Militia, dan yang mengejutkan: Kilometer Terakhir—mimpi kalian terwujud para bikers 100 km/jam. Dan dari album Taring: Dilarang Di Bandung, yang dibawakan dengan jongkok ritual lalu loncat untuk menghormati eleven heroes-nya Beside di tragedi AAAC 2009 lalu. Fett Sang Pemburu, Program Party Seringai, lalu Tragedi yang merupakan ‘lagu bass’—dan Deadbonz rupanya cukup mampu untuk menggantikan Sammy, applaus! Yang pasti di sini semuanya moshing, seru dan brutal.

ICC Showcase 09

Keantusiasan penonton dibalik Barikade ICC Showcase 2016. (Foto: Rido Ramadhan)

Di hari sebelumnya, ada banyak kejutan dari penampil yang dihadirkan. Diantaranya adalah Begundal Lowokwaru yang bermain Jumat (18/3), dan Fraud di Sabtu (19/3). Begundal Lowokwaru masih saja ugal-ugalan, nge-punk, dan berandalan. Begundal asal Malang ini membawakan hits-hits mereka—yang seringnya si vokalis tak bernyanyi karena sing along penonton begitu hebatnya. Yang menggetarkan adalah saat Equality didendangkan. Nomor wajib bagi kaum punk yang rindu keseteraan. For you and me, and forever, ujar mereka tentang kesetaraan. Tak kalah dari Begundal Lowokwaru, Fraud yang bermain besoknya juga cukup buas. Energi yang dibawakan dedengkot Surabaya Hardcore ini meluap hingga menimbulkan moshing ajaib banjir keringat yang seolah siap merobohkan arena DBL.

Berbicara tentang venue sendiri, DBL Arena memang punya kapasitas yang cukup berkualitas. Dengan adanya tribun, para penonton yang takut asamurat bisa duduk di sana dan menghindari moshing buas. Tapi bagi pasukan berani moshing, tidak peduli salah urat, yang penting meluncur, mendarat ke bawah—tempat di mana tanding basket DBL dilakukan—dan pamer tarian pogo capoeira terbaru untuk kemudian bangga saat sneakers-mu menyentuh pelipis kawanmu. Pagelaran Indie  Clothing Carnival Surabaya bulan ini ditutup dengan gemerlap. Mengutip lirik Fett dari Seringai: selalu selesaikan semua pekerjaan, bintang pun jatuh berguguran! Hail Indie Cloth!

Mahasiswa sastra. Kecanduan Tebs dan masih mengimani Billie Joe Armstrong sebagai nabi.

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

EVENTS

The Panturas & Sky Sucahyo Berselancar di Iklim Tropis Surabaya

Published

on

Sebagai kolektif surf-rock, The Panturas memang pandai membawa suasana pendengarnya menuju hawa pantai yang identik dengan tropis nan sejuk. Seperti yang mereka sajikan pada klip Fisherman’s Slut, di mana nuansa pantai hingga bajak laut memainkan imajinasi. Sayang, vibes tersebut gagal muncul kala mereka bertandang pertama kalinya ke Surabaya. Iklim tropis yang tidak sejuk sama sekali membuat penonton gagal berimajinasi liar.

Tampil di volume ketiga Jayabaya Raya yang berlangsung kemarin Minggu (28/10) di Skale Space, keempat pemuda ini memainkan nomor-nomor andalannya, termasuk Sunshine yang berkolaborasi dengan solois cantik Sky Sucahyo. Nama terakhir pun juga ikut menampilkan lagu-lagu andalan di iklim yang sama. Sky Suchayo yang melejit lewat Lejar nampak sedikit kurang menggairahkan kala setting panggung yang kurang sesuai untuk menampilkan musik-musik sederhananya. Namun siapa yang tidak terkesima oleh paras manisnya? Setelan dress abu-abunya menemani olah vokal, genjrengan ukulele serta tiupan kazoo yang menawan. Cara bernyanyinya mengingatkan kita sejenak pada Zooey Deschanel.

Kemarin juga ada Headcrusher, Beeswax dan Robot yang bergantian tampil menguras keringat penonton (meski tidak moshing). Anehnya, hanya pada saat penampilan Sky Sucahyo bertiup angin kencang cukup lama. Ya, bisa jadi dialah angin segar bagi para penonton yang terlalu lemas menonton pertunjukan musik dominan pria.

Seorang mahasiswa hampir abadi yang menghabiskan sebagian besar waktu di kehidupanya dengan hal hal penuh manfaat seperti mengabadikan wajah wajah ekstase para pemuda pemudi bangsa di atas panggung.

Continue Reading

EVENTS

Galeri Foto: Synchronize Fest 2018

Published

on

Selama tiga hari kami berkelana di tengah padatnya Gambir Expo Kemayoran, Jakarta. Baik di atas atau bawah stage terasa sesak. Mata dan telinga kami kenyang terpuaskan oleh penampilan ratusan musisi lintas generasi. Sebuah kenyataan di mana musik Indonesia memang beragam dan menyenangkan. Silahkan menikmati hasil jepretan fotografer kami.

Tukang Foto keliling, yang berusaha segiat mungkin, demi mengisi dompet dan perutnya.

Continue Reading

EDITOR'S PICK

Menengok Wajah Musik Indonesia di Synchronize Fest 2018

Published

on

Sinkronisasi musisi antar generasi masih jadi issue utama di Synchronize Fest ketiganya. (Foto: Agastiko)

“Jika ada orang tanya, seperti apa sih musik Indonesia? Suruh datang aja ke Synchronize Festival.” Begitulah kira-kira celetuk Iga Masardi di sela-sela set Barasuara di event tersebut. Yap, tahun ini salah satu festival musik terbesar di Indo ini kembali menyapa pemuda-pemudi yang haus akan lantunan musik Indonesia dari generasi ke generasi.

Festival musik yang dikerjakan Dyandra Promosindo dan Demajors ini kembali digelar untuk ketiga kalinya di Gambir Expo Kemayoran, Jakarta. Seperti tahun-tahun sebelumnya, signature Synchronize Festival ada deretan pengisi acara yang banyak, hingga ratusan. Lelah? memang. Tapi mood yang terbangun untuk melihat segala macam bentuk dan tampilan musik lintas genre mengalahkan segalanya. Hiperboliknya, event ini sudah cukup menggambarkan wajah musik Indonesia dulu dan sekarang.

.Feast di Synchronize Fest kemarin. (Foto: Agastiko)

Hari pertama, kalau dideskripsikan dengan satu kata sih ya “gendheng”. Deretan aksi panggung yang bikin geleng-geleng hingga ngakak sudah tersaji. Aksi dari Mesin Tempur misalnya. Band grindcore Bandung ini nyeleneh dengan membawa ayam jago ke atas panggung.  Tak mau kalah dengan Mesin Tempur, band bernuansa Betawi, Jiung juga menyuguhkan aksi panggung yang gila. Ajul, sang vokalis dengan enaknya turun panggung lalu mandi ditengah-tengah penonton. Sesudah maghrib, insaf sejenak. aksi panggung yang gila sudah berkurang, namun digantikan dengan set-set menawan. Mooner, yang pertama kalinya main di Synchronize Fest disambut antusias oleh penonton yang  menjadi-jadi. Bergeser ke District Stage, ada Reality Club yang tak kalah histeris-nya disambut. Makin malam makin jadi. Kaki sudah lelah, tubuh berkeringat, rambut lepek, baterai gadget mulai lowbatt. Tapi, jam 21.30 masih ada dua penampil yang sayang untuk dilwati. Di Dynamic Stage ada dominasi anak-anak muda sedang “menunggangi badai” dengan Barasuara. Sedangkan di Forest Stage, para senior indie sedang “menikmati coklat” bersama Pure Saturday”. Puncaknya, penampilan Naif, si tukang sedot keringat penonton.

Lanjut hari kedua, kali ini nuansa nostalgia terasa lebih kental. Deretan pengisi acara seperti Godbless, Sheila On 7, dan Project Pop ada di hari itu. Di set Godbless, penonton dipenuhi  kalangan senior pecinta rock lawas. Tembang-tembang hits seperti Musisi, Kehidupan, Rumah Kita, Semut Hitam, dan Panggung Sandiwara membangun vibes karaoke bersama. Begitupun Sheila On 7 yang penuh sesak oleh penonton lintas generasi. Sementara di Distric Stage, musik jenaka Project Pop begitu merindukan era di mana grup vokal itu tidak harus selalu keren, tapi juga bisa receh nan menyenangkan. Sang Raja Dangdut, Rhoma Irama dan Soneta Group akhirnya menutup hari kedua. Pesonanya yang kharismatik sebagai maestro selalu berhasil menyebarkan penyakit menular; (baca: goyang).

Well, dua hari non-stop berkeliling luasnya venue. Pindah dari satu stage ke stage lain, sebenarnya ada pikiran untuk menyudahinya. Tapi apa daya, nama-nama seperti Snickers And The Chicken Fighters (SATCF), Ramengvrl hingga NOXA terlalu sayang jika terlewatkan. Jamrud pun hadir di Dynamic Stage. Lagu-lagu lawas-nya masih terdengar lantang meski ada perubahan pada karakter suaranya. Lagi-lagi dan lagi-lagi, penonton yang dibesarkan era MTV Ampuh sangat dimanjakan. Kali ini giliran Padi Reborn beserta penutup Synchronize Festival 2018 secara keseluruhan; Dewa 19 bersama Once & Ari Lasso. Fine! ini sebuah pertunjukan langka. Deretan megahits yang versi bajakannya tak kalah laris ini membuat penonton semakin giting. Dua eks vokalis terbaik itu tampil dalam satu stage pertama kalinya. Di tengah nikmatnya mengenang masa muda, kami pun berpikir: bagaimana caranya si organizer melakukan proses negosiasi dengan mereka yah? Ahh sudahlah, sekalipun kami bisa melakukannya, pasti kami tak sanggup membayarnya. Akhir cerita, kami puas dan semua penonton lainnya pun demikian. Harapan kami, semoga konsep acara ini terus berkembang. Jangan sampai termakan jenuh. Karena pada dasarnya, wajah musik nusantara ada di sini (untuk saat ini). See you next year!

An amateur dilettante | Straight Edge | Star Wars’ die-hard fans | Records Junkie |

Continue Reading

Surabaya