Connect with us
https://ronascent.biz/wp-content/uploads/2017/07/ronascent-adv-copy.jpg

REVIEW

Bring Me The Horizon – That’s The Spirit: Menemukan Jati Diri Baru?

Published

on

  • Bring Me The Horizon - That's The Spirit
BMTH - That's The Spirit

BMTH – That’s The Spirit (Sumber: Amazon)

Mimpi apa band ini bisa bertahan dari paceklik jati diri dan kemudian menelurkan satu lagi hal yang membuat kita sulit untuk melupakan mereka—lagipula selain itu siapa pula yang bisa melupakan kharisma Oli Sykes sebrengsek apapun dia. Terserah Alternative Press dan webzine-webzine alternatif lain yang memberi nilai (hampir) sempurna pada album ini. That’s The Spirit tidak sesempurna itu, tapi juga tidak secacat Sempiternal. Fanatik deathcore/hardcore punk akan segera mencaci album ini, pengkhianat scene; tidak konsisten; buruk; melacur pop; dan segala komentar nyinyir lainnya.

Sementara kalian penikmat musik yang tidak pernah terlalu mempermasalahkan siapa band yang bermain tetapi apa yang mereka mainkan akan menganggap ini adalah hal baru. Segar, segar sekali. secara kualitas bisa dibilang jempolan. BMTH lebih kurang berhasil. Dan pantas mendapat tepuk tangan yang paling kencang. Juga ada dua kemungkinan lain bagi dua tipe penggemar BMTH. Penggemar sejak awal dan penggemar baru. Penggemar sejak awal yang cinta mati death metal, gagah dan masih bertahan dengan musik geraman bisa dipastikan sudah melupakan band ini karena mereka berhenti mendengarkannya sejak memasuki era Sempiternal. Tapi bagi penggemar baru, mungkin ini merupakan lagu termetal yang pernah didengar. Terlepas dari metal yang maknanya sendiripun makin kabur, kami sendiri sepakat untuk berpikir seterbuka mungkin untuk merekomendasikan ini jadi tentang salah satu album yang menarik tahun ini: That’s The Spirit tanpa berusaha membandingkan dengan BMTH-BMTH yang dulu karena memang sudah berjarak terlalu jauh.

Benang merah That’s The Spirit seperti kita ketahui bersama masih dipegang oleh Oli Sykes. Gaya vokal khas dan lirik yang berusaha sekalem mungkin. Oleh karena itu jangan heran bila Oli hengkang nasib BMTH tidak akan selamat. Tidak masalah gitaris Jona Weinhofen memilih pulang ke Australia dan bermain di I Killed The Prom Queen. Jordan Fish masuk sebagai kiboardis dan mengubah semuanya. Memegang peranan sebagai produser, dia juga berperan menambah unsur-unsur elektronika yang membuat That’s The Spirit menjadi benar-benar lepas dari belenggu album-album terdahulu. Untuk track Doomed, kita semua benci lagu itu. Apa lagi yang paling menjengkelkan selain mendengar lagu yang seolah berduet dengan Justin Bieber dan Skrillex. Tapi selanjutnya ada Happy Song yang membuat kita kembali optimis. Kalian akan menganggukan kepala saat suara bocah-bocah kecil berteriak lantang: S-P-I-R-I-T! Dan memang jantung album ini terletak pada lagu ini. Pukulan drum memang kencang tetapi tidak sekencang bayangan kalian (untuk itu dengar albumnya jangan hanya baca). Ada kontrol pada lagu ini. Ada yang ditahan. Tapi seketika itu pula terjadi pelepasan. Tipe-tipe rock stadium yang mampu membuat ribuan orang melonjak bersama.

Baiklah jujur saja kita akan membenci banyak lagu lagi di album ini. Lagu yang kadang terlalu membingungkan seperti Blasphemy—terkesan seperti memaksakan untuk elegan—dan Follow You—terdengar seperti Maroon 5 dengan Adam Levine yang kehilangan kemampuan untuk ceria. Dengarkan saja Throne yang bagus. Ada semangat modern rock ala 30 Second To Mars di lagu ini. Dua puluh langkah lebih maju pula dibanding Linkin Park (ini untuk kalian yang menganggap BMTH masa kini adalah jelmaan Linkin Park). Nu Metal sudah jadi sampah dan tentu saja BMTH tidak memainkan renik-renik lama. Jadi bisa dibilang ini adalah evolusi rock generasi Z yang cukup segar didengar telinga. Throne cocok sebagai pemancing kerusuhan di konser-konser langganan mereka—Reading Festival, atau konser puluhan ribu manusia di Wembley Stadium.

Terakhir adalah Drown. Meluncur sebagai single dan sudah dipastikan lagu ini akan disukai semua golongan—terlepas dari VEVO mereka yang terlalu melucu dengan surealis di mana drummer berubah jadi manusia kera dan darah yang mengucur berwarna hijau. Drown memakai formula baru yang tidak pernah dipakai di album Count Your Blessings (2006), Suicide Season (2008), There Is A Hell…. (2010) dan Sempiternal (2013). Suara Oli terdengar lebih alami tanpa paksaan ataupun teriakkan omong kosong.

Tracklist
01. Doomed
02. Happy Song
03. Throne
04. True Friends
05. Follow You
06. What You Need
07. Avalanche
08. Run
09. Drown
10. Blasphemy
11. Oh No

Mahasiswa sastra. Kecanduan Tebs dan masih mengimani Billie Joe Armstrong sebagai nabi.

Advertisement
2 Comments

2 Comments

  1. Aldi Viantari

    4 December 2015 at 11:34

    aku penggemar sejak awal, jadi gak suka yg ini

  2. Edo Bamma R

    18 January 2016 at 13:41

    “metal yang maknanya sendiripun makin kabur”, now that’s the spirit :p

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

REVIEW

We’re The Crew: Bahan Bakar Baru 1234!

Published

on

  • 1234! - We're The Crew

Cover artwork We’re The Crew garapan Prambudi. (Dok. 1234!)

Di luar dugaan. Sempat berpikir jika band ini hanya jadi project iseng semata, dan meramal usianya tak panjang, nyatanya salah. Pikiran itu sepertinya harus mulai digeser pelan-pelan, lantaran belum ada tanda-tanda 1234! bakal redup. Sebuah temuan di lapak musik salah satu gigs rokok beberapa bulan silam makin menguatkan dengan rilisnya single terbaru mereka, We’re The Crew.

Musik ini juga berisi, bukan dari lirik. Melainkan insturmen. Kehadiran violin, organ, dan perkusi di dalamnya menghidupkan nuanasa balada punk rock yang penuh cerita dan derita. Tapi masih tetap belum bisa mengalahkan kesenduan Baby I Love You-nya The Ramones.

We’re The Crew, lagu ini menarik. Selain konsep musiknya yang tidak melulu kencang, ini terdengar seperti anthem. Pendengar bakal membayangkan sebuah perjalanan tur dengan mobil butut berkeliling dari kota ke kota. Menempuh ratusan kilometer diiringi tracklist The Clash dengan mata perih akibat asap rokok dan alkohol. Berhenti sejenak di pinggir jalan, bernyanyi diiringi gitar bolong, bertemu orang baru, makan seadanya, lalu tidur di jalan. Dan begitu seterusnya sepanjang tur.

And let’s see. Itu bukan cuma teater of mind seorang pendengar. Nyatanya, lagu yang resmi dirilis 15 Juni kemarin itu memang di setting sebagai bahan bakar baru untuk perjalanan tur mereka. Dengan titel yang sama: We’re The Crew Tour 2018, 1234! meluncur ke 9 titik di 8 kota sejak Juni kemarin. Mulai Blitar, Madiun, Solo, Bandung, Jakarta, Bali, Kediri, dan tentunya kota asal mereka, Surabaya.

Dua pentolan band ini; Davin dan Paidun sempat berpesan “kasih review lagu ini yang paling kontra. Gak boleh ada bagus-bagusnya,” Tapi apa daya, kali ini musik mereka masih bagus, sama seperti Don’t Ruin yang menghiasi warna-warni sound di kompilasi keempat Ronascent kemarin. Jadi, satu-satunya yang paling kontra dalam lagu ini ada pada kemasannya. Khusus di kertas bagian lirik, potongannya tidak rata. Untung liriknya masih kebaca.

Melepas lajang di dunia tarik pena dengan menyandang lulusan sastra yang tidak sastrawi, musisi gagal, penimbun berita pil koplo, dan buruh radio.

Continue Reading

REVIEW

Longest – Endless Collide: Realita Rock Dalam Balutan Metropop

Published

on

  • Longest - Endless Collide

Sampul album ‘Endless Collide’. (Dok. Longest)

Jika dibanding dengan tiga single dalam EP digital yang dilepas awal tahun lalu, Longest format baru ini terdengar tengah berupaya jadi lebih earcatchy. Nyatanya, mereka seperti menahan potensi musikalnya. Di beberapa part yang seharusnya bisa jadi klimaks, justru malah terdengar payah. Penggunaan tone-tone rendah seperti membunuh karakter si vokalis. Alhasil, tujuh lagu yang mereka suguhkan di album Endless Collide terdengar kurang fit sekalipun pendengar berkali-kali mengatur settingan equalizer.

Tapi tunggu dulu, nomor Alea Song yang ditempatkan pada urutan kedua seakan menjelaskan ‘maksud’ dari musik yang ingin mereka sodorkan. Beat yang santai, distori tipis, dan permainan reff; nampaknya Longest ingin menusuk segmen pendengar remaja yang penuh lika-liku percintaan dengan harapan menjadikan track ini sebagai soundtrack-nya. Make sense, toh kemasan album yang mereka tampilkan juga menyerupai deskripsi tadi. Simple dan minimalis merujuk pada realita perkotaan, percintaan, perselingkuhan, pertemanan, dan semua  elemen menarik yang bisa kita temui pada novel-novel metropop atau sinema remaja.

Coba dengar juga So High, Can High, genjrengan overdrive berpadu clean memang sedikit monoton, namun olah vokal dan lirik yang cukup menyatu seperti jadi part yang ditunggu-tunggu; karena musiknya yang terlampau santai sehingga pendengar sulit menikmatinya. Begitupun Toothless Moron, hanya saja lagu ini terdengar lebih berisi dan (mungkin) jadi satu-satunya yang menyambung benang merah dari lagu-lagu awal mereka. Selebihnya, coba kalian nikmati sendiri berdasarkan persepsi masing-masing. Masih ada single pertama mereka First, Strawberry Frost, Mistake and the Beautiful Sin, dan Leader Syndrome.

Terlepas dari itu semua, album yang dirilis pada momen Record Store Day (RSD) 2018 kemarin ini setidaknya sudah menunjukkan keseriusan Longest, yang merupakan pendatang baru dengan wajah lama di skena Surabaya. Hebatnya, album ini rilis setahun setelah mereka melempar demo EP berisi tiga lagu di awal tahun 2017 kemarin, di mana album itu rilis hanya berselang beberapa bulan setelah band ini dibentuk. Satu tahun bukan waktu yang singkat bagi Longest untuk merampungkan full album perdananya. Sempat beberapa kali bongkar-pasang personil jadi salah satu kendala dalam proses penggodokan materi. Namun Longest tetap mencoba konsisten berada dalam jalur alternative/indie rock yang mereka usung.

Perlu digarisbawahi, seburuk-buruknya album ini, Longest masih punya porsi instrumen yang terdengar meriah, meski beberapa kali terdengar false. Disarankan menggunakan headset berkualitas agar detail-detail apik dari gitar dan bass terdengar jelas. Last but not least, pelafalan lirik Bahasa Inggris tampaknya juga perlu dilatih karena dibeberapa track terdengar kurang pas. Overall, album ini cukup fresh dan cocok bagi kalian-kalian yang familiar dengan Basement maupun Foo Fighters.

An amateur dilettante | Straight Edge | Star Wars’ die-hard fans | Records Junkie |

Continue Reading

REVIEW

Egon Spengler – Hijaunya Neraka; Manuver Horror ke Green Force

Published

on

  • Egon Spengler - Hijaunya Neraka

Cover Album Single Hijaunya Neraka yang di desain oleh Albert. (Dok. Egon Spengler)

Seperti sebuah anomali. Hijau dan neraka; wajar jika banyak pertanyaan muncul seketika untuk menanggapi single baru Egon Spengler ini. Apakah mereka bercerita tentang ganja? kebakaran hutan? atau mungkin darah vampir? Pastinya, jika berkaca dari latar belakang dan album debutnya, Egon Spengler tidak pernah jauh dari pembahasan horror. Segala macam penyebutan mayat hidup selalu jadi nyawa band guyon yang belakangan mulai serius ini.

Aku bernyanyi walau suaraku parau / aku bernyanyi bersama temanku D.S.M / aku berlari bersama temanku Viking / aku berlari bersama anak-anak Greenforce /

Hingga pada akhirnya petikan lirik di atas menyegel rasa penasaran. Sesuatu yang tidak dikira-kira, Egon Spengler berbicara tentang Sepakbola! Oke, bagaimana ceritanya sosok Egon Spengler yang berkursi roda harus bermain bola? Sesuatu yang nyaris tak terduga seperti ketika Albert dkk memilih topik Persebaya di lagu terbarunya.

Gerombolan alumni ITS ini memang tidak lekat dengan olahraga lapangan hijau tersebut, tapi mereka mengakui jika lagu ini terinspirasi dari band seangkatannya; Deskripsi Sebuah Mahasiswa (DSM). Berawal dari lagu Green Force 1927 milik DSM, tahun 2016 Egon Spengler mulai mengerjakan lagu Hijaunya Neraka yang direkam di L-One Studios dua tahun lalu.

Bulan April kemarin, di momen Record Store Day (RSD) 2018, Egon Spengler pun merilis single tersebut ke dalam bentuk fisik sederhana yang dikerjakan ekspres. Kurang lebih sepekan sebelum RSD Surabaya bergulir, produksi CD di mulai. Di dalamnya, hanya ada dua lagu, yakni single Hijaunya Neraka itu sendiri, serta bonus track Green Force 1927 dari Deskripsi Sebuah Mahasiswa.

Perlukah membahas esensi lirik di lagu ini? Dari debut Ecto 1, Egon Spengler memilih jadi band yang tidak terlalu ambil pusing tentang lirik. Apalagi musik punk yang mereka bawa tidaklah menuntut kerumitan lingustik, yang penting ritmik dan mistik. Secara komposisi, Albert, Besta, Ikang, Tebo, dan Rombe juga masih terasa senada dengan benang merah mereka di awal. Hanya saja, track ini bisa jadi memberikan sedikit gambaran tentang lanjutan karya mereka. “Bisa jadi kita gak bercerita horror lagi, tapi bisa juga tetep horror. Liat nanti aja deh,” cerita Albert.

Media musik online yang berbasis di Surabaya. Mengamati gejolak dan gairah industri musik independen yang kerap menjadi sokongan musik berkualitas. Kontak kami di [email protected] untuk berbagi informasi.

Continue Reading

Surabaya