Connect with us
https://ronascent.biz/wp-content/uploads/2017/07/ronascent-adv-copy.jpg

LIVE REPORT

Pertunjukan Senandung Sore di Tengah Ruang Terbuka

Published

on

Showcase minimalis bernuansa temaram dengan banyaknya tataan barang antik menjadi pemandangan wajib bagi pengunjung Newton Store yang terletak di bilangan Surabaya Pusat akhir mei kemarin (25/5). Tidak mengagetkan memang, pasalnya tempat tersebut merupakan rumah bagi barang-barang antik. Tersaji apik saat kesan vintage membaur dengan lingkungan serta art, Senandung Sore pun menjadi dalang dibalik semuanya.Meskipun acara tersebut bertajuk EP launching, Nurina dkk tak semerta-merta menghabiskan durasi dengan musik. Pameran kaktus dari komunitas Bucape serta eksibisi dari empat talent di bidang fotografi dan art turut memeriahkan acara yang dimulai sejak sore hari itu.

Setelah bermuara sejak 2011, alunan musik syahdu Senandung Sore akhirnya terkemas rapi nan manis dalam pack kecil yang disepakati dengan nama Ruang Terbuka. Berbahagialah karena sejak itu EP mereka sudah dapat dibawa pulang sebagai pemanis senja yang datang sekalipun rilis terbatas. Walau hanya berisikan tiga lagu namun packaging yang unik memaksa para folk untuk bungkam menikmatinya dengan syahdu. Senandung Sore yang mulanya berformat akustik dalam hajatannya tersebut memperkenalkan formasi terbarunya. Sore, Bias Mentari serta nomor baru berjudul Rindu Ruang Hijau mereka bawa dengan paduan konsep folk instrumental (baca: neofolk).

Sebelum itu, Taman Nada dan The Evening Wolf menjadi suguhan pembuka bagi kawan-kawan yang datang. Ada satu keterkaitan antara hadirnya dua musisi tersebut dengan materi album Ruang Terbuka. Secara subjektif kami meyakini dua band tersebut dipilih berdasarkan konsep baru Nurina dkk. Taman Nada sebagai ekspansi folk yang memang menjadi akar dari Senandung Sore sedangkan The Evening Wolves sebagai eksplorasi instrumental yang sedikit terselip. Faktanya kami serahkan pada pendengar dan pembuat acara.

Taman Nada tampil membawakan beberapa materi terbarunya tak ketinggalan beberapa lagu lama macam Marilah Mari serta Suara Bayan. Selanjutnya, one man instrumental, The Evening Wolves bermain tone-tone nakal dengan satu tujuan: menenggelamkan suasana dengan stereo instrumental shoegazenya. Pada akhirnya semua kesenangan tetap harus berakhir, Senandung Sore mengakhiri pertunjukan singkatnya yang memaksa penonton segera pulang untuk memainkan albumnya pada media favorit masing-masing.

Foto: Denantyo Bagus

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

EDITOR'S PICK

Merayakan 14 Tahun Blingsatan & Meroketnya 6 Rilisan Baru Skena Punk

Published

on

14 Tahun Blingsatan (dari kiri): Saka, Amir, Arief. (Foto: Novan Rebellnoise)

Euforia band gaek asal Surabaya, Blingsatan kemarin tak terbendung lagi. Sehari pasca merayakan hari kemerdekaan Indonesia yang ke-74, trio punk yang beranggotakan Arief, Saka, dan Amir itu juga merayakan hari jadinya yang ke-14. Dengan titel event Merocket #1 yang digelar di M-Radio Surabaya kemarin malam (18/8), mereka sekaligus melempar album The Best of Blingsatan, From The Past For The Future. Di tengah penampilannya, Blingsatan menyematkan seremoni pemotongan kue yang menandakan bertambahnya usia mereka. “Kue ini untuk kita semua, terima kasih yang sudah memberi support buat Blingsatan hingga kini!,” ujar Arief di sela-sela penampilannya.

Dalam setlist semalam, Blingsatan membawakan mayoritas lagu lama, seperti I Don’t Know Where, Belia, Si Sexy, Yang Muda Yang Bercinta, Waiting Is Hard Things To Do dan Berbeda Merdeka. Gigs semalam memang menjadi ajang bersenang-senang. Lupakan sejenak segala kesempurnaan di atas panggung, karena yang ada hanyalah sing along, alkohol, dan colekan kue tart yang menghiasi wajah ketiga personil Blingsatan.

Perayaan ulang tahun Blingsatan pun semakin marak dengan rilisan masal yang dilakukan oleh band-band penampil sebelumnya. Seperti Tulipe de Gezner yang akhirnya merilis album Berdiri Untuk Melangkah. Kemudian Melaju yang memperkenalkan mini albumnya Triakan Kebersamaan serta dua single baru yang meluncur masing-masing dari Dindapobia berjudul Overnow dan  Cheers The Punk dari Radiocase. Dan tentunya juga album digital The Best of Blingsatan, From The Past For The Future yang kabarnya akan menjadi pemanasan bagi Blingsatan untuk merilis album keempatnya.

Merocket #1 akhirnya ditutup lewat penampilan kolaboratif dari Hometown Rockers yang menampilkan musisi-musisi punk dari berbagai band seperti Happy Arabika (Pig Face Joe), Biyan (Plester-X), Paul (Give Me Mona), dan Ucup (Tulipe de Gezner). Menampilkan beberapa hits ala punk rock seperti Blitzkrief Bop, Basketcase, hingga When I Come Arround, mereka pun menutup pesta singkat Blingsatan yang selesai tidak lebih dari jam 9 malam, punk rock yang tertib!

 

Continue Reading

EVENTS

SUBNATION VOL.2: Gigs Penutup Ramadhan Klimaks

Published

on

Bagai oase di tengah padang pasir. Setidaknya frase tersebut lah yang menjadi acuan untuk gelaran Subnation Vol.2! Bulan ramadhan tidak membuat teman-teman diam dan malah terus aktif untuk berkarya. Terlebih lagi kegiatan Subnation kemarin jadi klimaks yang kompleks  sebelum ramdhan berakhir, karena Subnation Vol.2 tak hanya menyajikan performer terbaik tapi lengkap dengan sesi diskusi edukatif, hingga marketplace. Subnation pun melibatkan pasarnoise untuk tenant mereka. Sayang karena keterbatasan gear kami bawa, redaksi pun hanya berhasil menangkap para performer. Selebihnya kalian harus datang sendiri untuk menikmati gelaran event Subnation. Tunggu event mereka selanjutnya dan pantau informasinya melalui akun instagram @subnation031 Selamat menikmati.

Continue Reading

EVENTS

Downtown Take Over: Sebuah Upaya Pertemukan Berbagai Generasi

Published

on

Melanjutkan acara sebelumnya, Talk Bus Tour, Paranoise kembali membuat sebuah suguhan yang bermaksud untuk me-recall ingatan kita tentang skena musik di Surabaya. Jika Talk Bus Tour kemarin sempat membawa kita berjalan ke tiga tempat legendaris di dunia permusikan Surabaya, kini acara terbaru mereka Downtown Take Over pun ikut memainkan beberapa band lawas yang tujuannya memperkenalkan dari generasi ke generasi. Ada Noxa, Murphy Radio, Piston, Let’s Go Cmon Baby, Berdikari, Plester-X dan Egon Spengler. Berikut laporan kami.

Continue Reading

Surabaya