Connect with us
https://ronascent.biz/wp-content/uploads/2017/07/ronascent-adv-copy.jpg

LIVE REPORT

Cak Kartolo dan Orkestra: Kolaborasi Etnik Surabaya

Published

on

Salah satu Gedung pertunjukkan baru yakni Gedung Balai Budaya di komplek Balai Pemuda Surabaya sudah mulai rutin beraktiviats. Sejumlah acara seni mulai sering diselenggarakan selama beberapa bulan belakangan ini, mulai dari Wayang, Tari tradisional, hingga ludruk. Euforia mulai aktifnya gedung pertunjukkan baru ini memang banyak menimbulkan rasa penasaran masyarakat Surabaya, terutama mengenai akustiknya yang terlihat cukup megah dan terlihat ‘mewah’.

Senin malam (31/3), gedung eks Bioskop Mitra tersebut dimeriahkan dengan kolaborasi musik yang bertajuk “Pagelaran Orkestra Etnik Kontemporer” oleh Liwet Orchestra Surabaya. Mereka memainkan sejumlah aransemen dari lagu daerah Suroboyo, seperti Rek Ayo Rek, Semanggi Suroboyo, Tanjung Perak, dan beberapa lagu tembangan lainnya. Sejumlah penyanyi, mulai sinden, penyanyi keroncong, hingga penyanyi blues dan jazz juga ikut memeriahkan konser malam itu.

Salah satu yang paling mencuri perhatian penonton adalah kehadiran Cak Kartolo di komposisi rek ayo rek yang berkolaborasi dengan orkestra parikan khas Kartolo. Sayangnya, durasi kolaborasi dengan Cak Kartolo tidak berlangsung lama, sehingga penonton pun sempat melayangkan seruan “imbuh” (nambah, red.) setelah sajian penampilan beliau. Padahal, kehadiran beliau justru menjadi bagian yang sangat ditunggu oleh penonton, dengan gaya parikan yang menyelipkan ‘kritik’ yang segar di dalamnya.

Dengan konsep gabungan combo band, orchestra (format ensamble), sejumlah alat tradisional, vocal ensamble, dan sejumlah penyanyi cukup menampilkan gaya etnic yang ingin ditonjolkan.  Cukup menghibur, terlepas dari perkiraan durasi yang terlalu singkat, dan kemasan konsep musik yang masih terkesan ngetnic. Sebagai sebuah sajian kolaborasi musik, pertunjukkan tersebut cukup menarik minat banyak masyarakat Surabaya, terbukti banyak penonton yang memadati kursi Gedung Balai Budaya tersebut.

Acara yang berlangsung tidak sampai satu jam ini turut dihadiri oleh Walikota Surabaya, Tri Risma Harini, sebagai upayanya dalam mendukung kesenian di kota Surabaya. “Kami ingin rutin menampilkan sajian kesenian yang tradisional maupun yang non tradisional di Surabaya,” ujar bu Aci, salah satu panitia acara.

Saya seorang komponis, pianis, guru musik, penulis lepas dan tukang hobi keliling kota. Menjalani hidup bersama passion, membuat kerja tidak tampak seperti bekerja. Hidup hanya serangkaian perjalanan cerdas yang membahagiakan.

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

EVENTS

Gallery: Rockmaiden, Oase Gigs di Tengah Ramadhan

Published

on

Persiapan alat dan (mungkin) jam tarawih membuat acara kolektif ini molor. Meski begitu, gigs ini mampu menghibur, terlebih di tengah pasifnya skala gigs saat ramadhan. Jajaran band pengisi bermusik berdistorsi berat seperti Electric Bird, X60 Jaran, The Classhat, Dandelions, The Old Pines, dan Frank The Syndicate membayar segala kelelahan penonton dalam menunggu. Berikut foto-foto dari fotografer kami.

Seorang mahasiswa hampir abadi yang menghabiskan sebagian besar waktu di kehidupanya dengan hal hal penuh manfaat seperti mengabadikan wajah wajah ekstase para pemuda pemudi bangsa di atas panggung.

Continue Reading

EVENTS

Gallery: Premiere Video Klip (Bukan) Playboy

Published

on

Kemarin (15/5) Dandelions memutar perdana video klip terbarunya, (Bukan) Playboy. Mereka bekerjasama dengan Senyawa Creative untuk menghasilkan sebuah ide cerita yang menggabungkan antara permainan sudut pandang, bahasa, dan semiotika.

Seorang mahasiswa hampir abadi yang menghabiskan sebagian besar waktu di kehidupanya dengan hal hal penuh manfaat seperti mengabadikan wajah wajah ekstase para pemuda pemudi bangsa di atas panggung.

Continue Reading

EVENTS

Gallery: Jayabaya Raya Vol.1

Published

on

Pekan yang padat. Kurang dari seminggu jelang Ramadhan, Surabaya diguyur estafet gigs,  salah satunya Jayabaya Raya Vol. 1 gagasan Jayabaya. Acara yang diadakan di Skale Space Sabtu kemarin (12/5) ini menghadirkan berbagai kolaborasi seni, pameran sekaligus launching Skale Store dengan enam performer pilihan. Berikut hasil jepretan dari fotografer baru kami, Adven Wicaksono.

Seorang mahasiswa hampir abadi yang menghabiskan sebagian besar waktu di kehidupanya dengan hal hal penuh manfaat seperti mengabadikan wajah wajah ekstase para pemuda pemudi bangsa di atas panggung.

Continue Reading
Advertisement

Zine Archives

Surabaya